Kampung Seni Yudha Asri: Bedug Kerok, Kesenian Asli Kampung Seni Yudha Asri, Kabupaten Serang

Rabu, 20 April 2011

Bedug Kerok, Kesenian Asli Kampung Seni Yudha Asri, Kabupaten Serang

Kalau sebagian orang mendengar kata-kata Kerok, tentu akan berpikir kepada orang yang menjadi biang dari permasalahan, yaitu Biang Kerok. Namun disini tentu tidak, justru Kerok disini ditujukan kepada seni yang menghibur khalayak ramai yaitu Bedug Kerok.
Menurut sang pencipta Seni Bedug Kerok, Bapak M. Jufri Nur, seni ini dibuat untuk menghibur masyarakat kampung, khususnya di Kampung Yudha, Desa Mander. Kenapa seni ini untuk menghibur masyarakat? mari kita telusuri sejarahnya.
Asal muasalnya seni Bedug Kerok ini tercipta ketika negara ini sedang gonjang-ganjing oleh krisis, yaitu pada tahun 1998 dimana terjadi peralihan pemerintahan dari masa Orde Baru ke masa Reformasi. Pada saat itu terjadi kerusuhan dimana-dimana, pembakaran, penjarahan, penculikan dan lain sebagainya. Rakyat dimana-mana panik, resah dan gelisah. Masa itu negara dalam keadaan kacau balau, perekonomian Indonesia jatuh, pengangguran dimana-mana, perusahaan-perusahaan bangkrut dan masih banyak dampak negatif lainnya. Nah, melihat hal itu beliau mencetuskan suatu ide dimana supaya rakyatnya menjadi terhibur, sehingga diciptakanlah Bedug Kerok, bedug yang menghibur dengan penari laki-laki berjoged sesuai irama musik bedug dan kohkol/kentongan dengan menggunakan topeng serta mengenakan baju compang-camping. Itulah Bedug Kerok yang kala itu bisa mengalihkan keresahan masyarakat kampung, khususnya Kampung Yudha, Desa Mander. Dan sampai saat ini pun Bedug Kerok masih eksis dan terus dilestarikan dengan berbagai perkembangan.(Photo : Dok KSYA 1998-2011)








 








Klik play (>) untuk melihat video